Kamis, 09 Juni 2011

Jenis-jenis Blue Screen dan Cara Mengatasinya


Apa itu Blue Screen, barangkali kita para pengguna laptop atau komputer sudah seringkali mendengar hal itu. Ya, Blue Screen adalah situasi dimana Windows mengalami error dan mengeluarkan tulisan berwarna putih dengan latar belakang berwarna biru, itulah  yang disebut sebagai “Blue Screen Of Death (BSOD)”. Kira-kira seperti ini tampilannya:

A problem has been detected and Windows has been shut down to prevent damage
to your computer.

UNMOUNTABLE_BOOT_VOLUME

If this is the first time you've seen this error screen,
restart your komputer. If this screen appears again, follow
these steps:
Check to be sure you have adequate disk space. If a driver is
identified in the Stop message, disable the driver or check
with the manufacturer for driver updates. Try changing video
adapters.
Check with your hardware vendor for any BIOS updates. Disable
BIOS memory options such as caching or shadowing.
If you need to use Safe Mode to remove or disable components, restart
your komputer, press F8 to select Advanced Startup Options, and then
select Safe Mode.

Technical Information:
*** STOP: 0x000000ED(0x80F128D0, 0xC000009C, 0x00000000, 0x00000000)

 
Pastinya anda merasa cukup khawatir dan bertanya-tanya, masalah apa yang sebenarnya terjadi dengan laptop atau komputernya. Berikut ini akan dijelaskan jenis-jenis Blue Screen dan cara mengatasinya:
1.      Stop 0x000000ED (UNMOUNTABLE_BOOT_VOLUME)
Stop 0x0000007B (INACCESSIBLE_BOOT_DEVICE)

Kedua jenis error code ini memiliki masalah yang sama, ini bisaanya terjadi ketika proses startup. Pada saat kode ini muncul, beberapa hal dibawah ini telah terjadi:
a.     Sistem telah menyelesaikan proses Power On Self Test (POST), ditandai dengan munculnya merek motherboard atau merek laptop.
b.  Sistem telah memuat NTLDR dan mengirim kontrol proses startup ke NTOSKRNL (Kernel Sistem).
c.  NTOSKRNL bingung, karena tidak dapat menemukan lokasinya sendiri atau tidak dapat membaca file sistem yang telah tersimpan.
Ketika anda akan memecahkan masalah ini, anda harus mencaritahu mengapa Windows Kernel bisa bingung dan memperbaiki masalah ini. Beberapa hal yang harus di cek:
·     Pengaturan SATA Controller di BIOS : Jika anda telah mengubah pengaturan SATA di BIOS, baik itu ATA ataupun AHCI. Mungkin saja pengaturan itu yang telah menyebabkan masalah ini, sebab mode yang berbeda membutuhkan driver yang berbeda pula. Cobalah untuk mengganti pengaturan SATA mode di BIOS.
·   Pengaturan RAID: Mungkin anda akan melihat pesan error ini jika anda telah mengubah pengaturan RAID. Cobalah untuk mengganti pengaturan RAID ke nilai Autodetect (Direkomendasikan).
·    Kesalahan pemasangan atau kabel yang tidak bagus: Bisaanya blue screen ini juga bisa diakibatkan oleh pemasangan atau kualitas kabel hardisk yang buruk. Cobalah untuk melepas colokan kabel dan memasangnya kembali dengan benar atau gantilah kabel hardisk yang telah rusak.
·    Hardisk Rusak: Cobalah untuk mengadakan pengetesan terhadap hardisk. Catatan: Kode 7 menunjukkan file rusak, bukan kerusakan hardisk.
·    Sistem file rusak: cobalah memperbaiki windows dengan menggunakan menu repair console. Masukkan CD master windows dan boot dari CD, lalu jika anda telah sampai di menu Welcome screen, tekanlah huruf R pada keyboard, lalu pada menu repair console ketikkan perintah berikut ini chkdsk /f/r.
·     Pengaturan file BOOT.ini (Windows XP) yang tidak benar: jika kamu secara tidak sengaja menghapus atau mengubah file BOOT.ini (Berada di C:), mungkin kamu akan melihat pesan error ini selama proses startup, jalankan menu Repair Console dan ketikkan perintah berikut ini BOOTCFG /REBUILD.

Pesan error ini menunjukkan bahwa file sistem NTFS telah mengalami situasi yang tidak dapat ditangani. Disebabkan oleh tiga hal:
·     Data rusak di Hardisk.
·     Data rusak di RAM.
·    Sistem kekurangan RAM untuk menjalankan Windows (Ini terjadi ketika menjalankan software yang berat).

Hal yang harus dilakukan:
a.   Lepas lalu pasang kembali memori dan kabel hardisk untuk menghilangkan isu kerusakan data yang diakibatkan oleh kesalahan pemasangan atau kabel yang telah rusak.
b.  Jalankan pengecekan penuh terhadap sistem terutama memori dan hardisk. Pengetesan cepat tidak akan cukup, lakukan pengetesan penuh.
c.  Jika pengetesan berjalan sempurna, lakukan perbaikan sistem Windows dengan menggunakan menu Repair Console. Ketikkan perintah chkdsk /f/r untuk memeriksa dan memperbaiki segala kerusakan file-file Windows.
d.   Jika semua hal diatas tidak menyelesaikan masalah, install ulang Windows.
e.   Jika hal tersebut juga tidak menyelesaikan masalah, ganti hardisk.

3.      STOP 0x0000007E (SISTEM_THREAD_EXEPTION_NOT_HANDLED)
STOP 0x0000008E (KERNEL_MODE_EXCEPTION_NOT_HANDLED)

Kedua pesan error tersebut menunjukkan bahwa program (software) yang berjalan di Windows Kernel mengalami situasi tidak terduga yang tidak bisa diatasi. Mereka mempunyai pemecahan masalah dan solusi yang identik, jadi anda harus menggunakan software Windows Debugger untuk menganalisa masalah ini. Windows Debugger dapat di download di situs http://www.microsoft.com.
Hal yang harus di cek:
a.  Jika Blue Screen mencamtumkan Driver atau nama File program, cari tahu program atau driver apa yang memakai file tersebut kemudian perbaharui atau matikan driver atau program tersebut.
b.  Perbaharui BIOS sistem ke versi terbaru.
c.  Uninstal program yang baru dipasang, dan kembalikan driver yang baru saja diperbaharui.
d.  Jalankan pengecekan terhadap memori RAM.

4.      STOP 0x00000050 (PAGE_FAULT_IN_NON_PAGED_AREA)

Kode error ini menandakan bahwa system mencoba mengakses sebagian kecil memori yang tidak ada. Ini disebabkan oleh:
a.      Driver mencoba mengakses memori yang tidak ada.
b.      Layanan system (misal : Antivirus) gagal untuk menjalankan tugasnya.
c.       Kesalahan atau pemasangan memori RAM yang tidak benar.
d.      Data yang mengalami kerusakan di hardisk.
Gunakan Windos Debugger untuk melihat secara nyata hal yang menyebabkan error ini.
Hal yang harus dicek:
a.      Jika error kode mencantumkan driver atau file program, caritahu program atau driver apakah yang menggunakan file tersebut, kemudian perbaharui atau lepaskan Driver atau program tersebut.
b.     Jika error terjadi pada saat proses startup, coba boot dengan menggunakan pilihan Last Known Good Configuration, tekan F8 ketika proses boot, lalu pilihlah pilihan ini.
c.      Jika error terjadi ketika sehabis menginstal suatu driver atau program, uninstal driver atau program tersebut.
d.     Coba mengecek penuh hardisk dan memori RAM  setelah melepas dan mencolok kembali kabel hardisk dan memori RAM.

5.      STOP 0x000000D1 (DRIVER_IRQL_NOT_LESS_THAN_OR_EQUAL_TO)
Kode error ini menunjukkan driver mencoba mengakses area tertentu di memori RAM yang seharusnya tidak dibolehkan, berarti ada kerusakan di driver itu sendiri. Untuk memperbaikinya, cobalah untuk memperbaiki driver tersebut atau menggantinya dengan versi yang lebih baru. Gunakan Windows Debugger untuk menganalisa error tersebut.
Tanpa Windows Debugger, anda hanya terbatas untuk melepas/memperbaharui/mengembalikan driver yang mengandung file yang dicantumkan dalam kode error tersebut.
6.      STOP 0xC0000218 (STATUS_CANNOT_LOAD_REGISTRY_FILE)
Ini menunjukkan bahwa registri Windows mengalami kerusakan.
Hal yang harus dicek:
a.      Coba untuk boot dengan pilihan Last Known Good Configuration.
b.  Jika gagal, berarti anda harus mengembalikan registry ke keadaan semula dengan cara manual. Proses untuk melakukan hal tersebut terdapat di Laman Website Microsoft dengan judul artikel "How to recover from a corrupted registry that prevents Windows XP from starting" .
7.      STOP 0x000000EA (THREAD_STUCK_IN_DEVICE_DRIVER)
Kode error ini menunjukkan bahwa driver kartu video tersangkut di prosesnya karena menunggu sesuatu (biasanya operasi perangkat keras) untuk terjadi. Anda mungkin melihat nv4_disp.sys yang dihubungkan dengan kode error ini.
Hal yang harus dicek:
a.  Yakinkan bahwa driver video anda telah diperbaharui ke versi terbaru.
b.  BIOS system telah diperbaharui ke versi terbaru.
c. Jika kedua-dua driver video dan BIOS sudah diperbaharui, cek kepada pembuat driver untuk pembaharuan terbaru.
d.  Sebagai usaha terakhir, cobalah untuk mengganti kartu video.
Menginstal ulang windows sepertinya tidak akan menghalangi untuk kode error ini muncul kembali.
Demikianlah beberapa kode error Blue Screen yang sering terjadi, mudah-mudahan anda bisa mengambil manfaat dari artikel ini. Atas perhatian dan komentarnya saya ucapkan terima kasih.
Keyword: Blue Screen, Error, Windows Debugger, Windows Kernel (NTOSKRNL), NTFS (New Technology File System), Driver, program, BIOS (Basic Input Output System), Registry, RAM (Random Access Memory), POST.



10 komentar:

  1. matur suwun infonya gan .
    numpang sedot ye :)

    BalasHapus
  2. kalo eroronya ini kenapa gan?
    STOP: 0x00000116

    BalasHapus
    Balasan
    1. ada masalah dengan video card anda gan,klo onboard cba pasangkan video card tambahan, tpi klo udah pake vga card cba dilepas....

      Hapus
  3. Technical Information:
    *** STOP: 0x000000ED (0x8654F030, 0xC0000006, 0x00000000, 0x00000000)

    BalasHapus
    Balasan
    1. coba mas periksa pengaturan SATA operation di BIOS anda, msuk ke pengaturan bios dengan menekan tombol Delete, F2, atau F9.
      Cari di pengaturan yang berbunyi seperti ini: "SATA Operation" atau "SATA Operating Mode", biasanya terletak di halaman advanced configuration, atau onboard configuration...
      Coba ubah nilainya, jika memakai windows XP sudah pasti pengaturan nya harus bernilai ATA Mode atau Disabled..
      Jika menggunakan windows vista/7 : coba untuk mengetes nya satu persatu, jika berhasil di salah satunya, berarti itulah seharusnya nilainya....
      Jika semua cara diatas tidak berhasil, coba cek kondisi hardisk anda menggunakan software seperti Victoria, HDD Regenerator, atau software dari merek hardisk itu sendiri

      Hapus
  4. mas numpang nanya, laptop saya blue screen jga sama kaya diatas bwt technical informationnya saya lupa, tpi sehabis kalaimat a probllem has been... bawahnya ada tulisan "Internal Power Error", itu kenapa ya ? itu terjadi saat nyolokin modem , tpi beberapa modem aja yg ngebuat blue screen gtu, klo modemm saya ga gtu .

    mohon bantuannya .

    BalasHapus
  5. kalo 0x00000124 kenapa yak gan?
    solusinya?
    tq

    BalasHapus
  6. kao yang saya muncul stop 0x0000009a
    gimana mas solusinya

    BalasHapus
  7. penyeban nya kox ini 0x00000124 knapa gan
    mohon solusi nya...!!!!

    BalasHapus